Indikator Sukses bagi pak Ahmad

12th November 2013
Suka & Bagikan

Pada hari Senin, 11/11/2013, Saya dikunjungi oleh dua orang tamu, satu orang pelanggan lama saya, sebut saja namanya pak Ahmad (Pedagang Busana Muslim) dan pak Haji Ahyan (supplier ke pabrik). pak Ahyan dulu di thn 2005 sering memotivasi saya untu usaha. Alhamdulillah di thn 2006 saya mulai usaha karna sering meilihat keseharian pak Ahyan, jadi saya juga ingin seperti beliau itu. Memiliki usaha, memiliki waktu untuk masyarakat dan dermawan.

Ada hal yang menarik yang ingin saya sampaikan dalam percakapan kemaren.
Pak Ahyan : “Pak Ahmad omset sehari berapa?”
Pak Ahmad ketika ditanya sama orang yang baru dikenal bingung juga mau jawab, karna pak Ahmad tipe pedagang Konvensional (Pedagang lama)
Pak Ahmad : “Gak pernah dihitung sih pak, kalau perhari. Kadang naik kadang turun. Biasanya per tahun”
Pak Ahyan : “Kalau setahun berapa pak?”
Pak Ahmad : “Sekitar 1,8M”
Pak Ahyan : “Ya hampir 200jt/bulan”
Pak Ahmad : “Tapi saya hitung bukan begitu”
Pak Ahyan : “Terus bagaimana”
Pak Ahmad : “Gimana ya pak, dulu saya orang kecil. Hitungan nya dengan kurban, kalau dulu saya kurban kambing sekarang bisa sapi. Dulu infak 50ribu, sekarang sedekah ke posantren 600ribu. BUkankah itu yang akan kita bawa utk persiapan hari akhirat”

Saya : “Allahu Akbar, kata saya dalam hati. Tak saya sangka pelanggan saya ini begitu mulia tujuan hidupnya”

Pak Ahmad : “Apa pak Afrizal, tidak jualan jilbab XXX”
Saya : “Belum pak”
Pak Ahmad : “Kalau bisa ambil pak, nanti saya ambil ke Bapak”

Pak Ahyan : “Sudah lama jadi pelanggan pak Afrizal ”

Pak Ahmad : “Sudah pak, saya sudah jadi pelanggan tetap bajupoeti, dan saya tidak akan beralih ke lain hati karna sudah cocok”….

Teman teman ku…
Dulu pak Ahmad hanya seorang operator di pabrik yang gaji UMR, akhir nya jadi saudagar dan sekarang dia memiliki dua toko, memiliki rumah yang luas….Berkat ketekunan beliau menjualkan barang ke teman teman nya di pabrik, akhirnya hidup nya berubah. Untuk naik kelas menjadi saudagar pak Ahmad meningkatkan kemampuan menjual nya. Kalau tidak mengubah cara mencari uang, mungkin pak Ahmad masih ikut ikut demo untuk meminta kenaikkan UMR. Teringat kisah pak Ahmad yang tidak punya modal di awal awal usaha, tapi dipercaya sama Encik yang punya barang. Jadi modal buka hal utama, tapi keinginan kuat untuk merubah nasib itu yang lebih utama.

Yang menarik dari pak Ahmad sekarang adalah “Tujuan dia berjualan dan jadi kaya” Kaya itu dilihat dari kurban dan sedekah….bukan uang yang disimpan….
Salut untuk pak Ahmad…semoga banyak muncul Ahmad yang lain di bumi kita ini…
Wassalam,
Afrizal
www.bajupoeti.com
www.bekasigrosir.com
Gudang : Jl Kelinci Raya NO 23, Jababeka 2, Cikarang Baru, Kab. Bekasi
Vadanza : Jl Tarum Barat II no B1 no 12B, Ruko Artha Niaga, Cikarang Baru.

 

Hubungi kami

081315527965
081291191184
5474C9CF
087779340442
Customer service 2